Saturday, February 8, 2014

Puding Telor Ceplok dan MarMut [Bazar di sekolah Akilla]

Lama ya gak bikin puding telor ceplok. hehe.. Kali ini bikin buat acara bazar di sekolahannya Akilla. Acara maulid nabi. Kenapa bikin puding telor ceplok? Karena ini ditujukan kepada anak-anak. Anak-anak pasti tertarik.. Dan ditemani dengan martabak manis imut (MarMut). Masih setia dengan resep sebelumnya. Cuma kali ini saya salah ukur jumlah cairannya.. kok ya ukuran tepung saya pakai ngukur air.. hiks.. pantes saat di panggang kok adonannya berminyak banget dan encer. Tapi alhamdulillah masih sukses bersarang.. Cuma ya itu, jadinya mak klenyeerrr.. hehe.. Tp malah enak, kenyil-kenyil juga karena saya tambahin tepung tapioka. Toppingnya pakai meses warna warni. Dan pastilah anak kecil tertarik.Ditambah lagi dijualnya versi ekonomis, saya jual 1000-an. Para ibu-ibu pasti gak keberatan anaknya jajan dengan harga segitu, plus jajanan yang aman untuk anak mereka :)

Ini penampakan martabak manis, yang salah takar air karena mata "mlereng" ngerjain malam-malam. hehe


Kelihatan tho kalau lebih encer, itu pinggirangnnya seharusnya alus, malah bolong-bolong membentuk pola polkadot hahaha.. Awalnya gak curiga, tapi setelah di pan kok berasa berminyak banget ya.. setalah tak amati gelas ukur, duh Gusti.. salah ukur *tepok jidat :))
Dan bagaimana setelah dikasih topping meses warna warni? Gak kepoto karena udah keburu di bawa kesekolahan :D.

Dan ini untuk puding telor ceploknya, kalau ini gak salah ukur kok huehehe



Resep masih menggunakan andalan ya.. ada disini :)
Bikin ini subuh-subuh biar cepet gak dikrecokin si Akilla. Eaaa.. kok ya si bocah juga ikutan bangun. Tapi untungnya dia ngerti kalau semua ini untuk dibawa ke sekolah dia. hehe..


Dan woalaaa.. bagaimana hasilnya? Berbekal info, di bazar tahun lalu, untuk makanan kira-kira hanya 20-30pcs saja karena diadakan di sekolah. Jadi yang beli hanya anak-anak yang sekolah di situ dan mungkin saja ada warga sekitar juga yang pingin membeli. Okelah, saya bikin 45pcs saja untuk masing-masing jajanan. Lha kok banyak banget? Iyah, sebagian di jual, dan sisanya untuk dikonsumsi kalangan guru. Sekalian amal gitu.. :). Alhamdulillah laku juga, lumayan pula.. Seperti informasi sebelumnya sekitar 20-30pcs saja. Dan saya hitung di akhir bazar sisa 20pcs untuk kedua jenis jajanan tersebut. It's mean terjual 70pcs.. :) Alhamdulillaaaahhh.. Terlebih lagi, saat mau pulang, ternyata sisa jajanan tersebut di beli semua sama yang punya sekolah tersebut. Saya bilang, "gak usah, bu. Untuk dimakan bersama saja. Saya sengaja melebihkan supaya bisa dimakan rame-rame melepas lelah setelah acara tadi". "ah, nggak perlu.. saya bayar kok". Ehmmm.. Kue sudah diangkut sama beliau. Beliau juga sibuk beres-beres. Sayapun pulang tanpa meminta uang tersebut. Ealaaahhh, keesokan harinya kok ya ujug-ujug dateng kerumah untuk "mbayar". Ya sudah bu, saya terima saja. Moso ya arep eyel-eyelan hehe.. Alhamdulillah buat celengan si Akilla.. Maturnuwun.. :)

Okedeh, sekian dulu cerita kali ini.. :)
Pareeenng,

7 comments:

  1. mbak, untuk puding telor ceploknya itu kemasan jualnya nanti gimana? pake plastik yang ada seal nya atau gimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pakai plastik kemasan yg biasanya buat bungkus kue-kue mba Akehison :)

      Delete
  2. Kira2 hrga jual yg pas brp ya klo buat telor ceploknya?

    ReplyDelete
  3. Modalnya berapa ya kak? Yang telur, kuning telurnya terbuat dari apa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah modalnya berapa ya? sudah lama gak bikin ini. Ya coba diitung sendiri sesuai bahan yang di gunakan. Kuning telurnya terbuat dari agar-agar dan sirup jeruk mbak Intan :)

      Delete