Friday, January 9, 2015

JANGAN TEWEL

Dalam bahasa jawa jangan artinya sayur, dan tewel itu nangka muda jd ini sayur nangka muda. Kalau di jogja terkenalnya gudeg, enak sih saya suka. Tapi suami kurang suka. Sukanya ya di sayur begini, gak brasa manis seperti gudeg. Eh tapi ini bikinnya kemaren, sepanci, lagi murah tewel disini, kemaren beli cuma 1500 rupiah saja. Sekarang berubah jadi blendrang tewel. Apa lagi itu blendrang? Sayur yang berkali-kali dipanasi hihi.. Malah lebih enak menurut saya, lebih meresap. Hihi. Dimakan sama nasi panas, sambel bajak dan dilengkapi krupuk. Weeiiiss.. gak toleh-toleh makannya haha..  

Kalau di Jember sayur nangka gini buat pelengkap nasi nasi/lontong pecel. Jadi nasi/lontong di beri sayuran disiram bumbu pecel trus dikasih sayur nangka. Enak menurut saya, karena lidah memang terbiasa makan seperti itu. Beda lagi kalau terbiasa makan pecel ya hanya sama bumbu pecel saja :). Sesuai selera aja deh.. Dan ternyata ngobrol sama temen, di sumatera barat makannya juga begitu, sebagai pelengkap nasi/lontong pecel :)
 
Baiklah ini resep ala nandangwuyung,
 
JANGAN TEWEL
by:
Puji Rahayu W.

Bahan:
1/4 bagian tewel, potong-potong
1bungkus santan kara
3lembar daun salam
2cm laos
1/2sdt ketumbar bubuk
Garam
Gula pasir

Bumbu halus:
7siung bawang merah
5siung bawang putih kating
2buah cabe merah mesar
2buah kemiri sangrai
Sedikit kunyit (diskip juga oke)

Cara:

Rebus air dalam panci, beri sesendok teh garam. Aduk rata.
Cuci bersih tewel, masukkan kedalam air panas. Masak sampai setengah matang.
Angkat, saring buang airnya.
Haluskan bumbu halus, tumis bersama daun salam, laos dan ketumbar bubuk sampai matang dan harum.
Masukkan tewel, aduk rata.
Tuang air secukupnya (kira² 1-1½liter) dan sedikit santan kara.
Bumbui dengan garam dan sedikit gula pasir. Aduk rata.
Tutup panci dan kecilkan api, masak sampai tewel empuk dan matang.
Tuang santan kara, aduk rata. Cicipi.
Biarkan mendidih sekali lagi.
Angkat dan siap disajikan.

Note: kali ini saya tambahi telur puyuh rebus. Masukkinnya bareng tewel setengah mateng. Atau makin sedep lagi kalau di tambahi tetelan tulang sapi atau iga. Kadang juga ceker ayam. Masukkinnya ya pas tewel setengah matang. Cuma kali ini ceker ayamnya saya masak terpisah, pengen di bumbu bakar hehe.. Abis ini saya posting juga.. Wait yaa.. ^^

Selamat makan siang temaannss.. ^^

2 comments:

  1. weleh baru mo nanya tewel itu apa, untung dijelasin kl itu ternyata nangka muda hehehe...ini memang enak bener mba, langsung ngeces aku.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe.. iya, bahasa jawa timuran mbak Wulan.. :)

      Delete