Wednesday, November 6, 2013

Carabikang

Carabikang atau saya menyebutnya 'hanya' bikang, jajanan trandisional yang menantang saya untuk membuatnya.. bukan karena apa, krn pengen bisa menaklukan serat-serat si bikang ini. Padahal untuk kuenya saya kurang begitu suka hihihiii.. Tp berhubung ini bikin sendiri jadi ya harus suka, lha siapa yg mau habisin teruuuss.. hihihii.
Saya gak punya cetakan yg dari baja besi ataupun yg alumunium, yg saya punya cake mould yg dialasi pakai lempengan alumunium biar api kompor gak langsung kena cake mould (jd gak cepet gosong). Ah, gak masalah, bisa di berdayakan. Pikirku, prisipnya seperti bikin bika ambon, cetakan harus panas, tanpa ditutup untuk membuat lubang-lubangnya shg muncul sebagai serat cantik. Tapi kelemahan cetakan ini tidak sedalam cetakan kue carabikang yg dari alumunium. Jadi nanti akan tipis.. Woosshh, itu gak jd masalah, yg penting seratnya hohohooo..
  • Seperti ini tampilan cake mould yg saya pakai,
Resepnya ini punya ibu saya, tp beliau kalau bikin gak pakai telur, jd rada atos.. hihihi.. Jd saya tambahin telor, dan bikin hanya sedikit, wong juga masih belajar :D

CARABIKANG
by: Puji Rahayu W.

Bahan:

125 gr tepung beras
50gr tepung terigu protein tinggi
100gr gula (bisa ditambah, krn menurut saya yg srka manis rasanya kurang manis)
1/4sdt garam
1butir telur
390ml santan (lebih kental lebih gurih rasanya)
-Aslinya cuma 300ml, tp ternyata masih terlalu kental, jd saya tambah 6sdm (90ml))-
1lembar daun pandan
1/4sdt pasta pandan
1/4sdt pasta vanili

Cara:
Rebus santan dan daun pandan. Matikan api. (jangan sampai pecah yaa.. ). Tambahkan garam.
Campur tepung beras, tepung terigu dan gula.
Tuang santan panas sedikit-sedikit ke tepung. Aduk pakai spatula (jangan pakai tangan ya, ntar mlonyoh tangannya hehe). Tidak perlu semua, cukup sampai adonan tepung seperti adonan roti.
Lanjut dengan uleni pakai tangan sampai adonannya elastis kalis. Dan tuang sisa santan sambil di uleni. (saya nguleni sampai adonan menjadi dingin).
Masukkan telur. Uleni sampai tercampur semua.
Bagi 2 adonan, satu beri pasta pandan, satunya lagi pasta vanili. Pengennya warna ditumpuk-tumpuk begitu, tp belum berhasil hehe
Panaskan cetakan, tunggu sampai panas. Tuang adonan. Jangan ditutup, tunggu sampai muncul gelembung di semua permukaan. Tutup sebentar sampai kuenya matang.
Kalau ada santan areh (santan yg di rebus sampai kental), bisa di sapukan diatas kuenya. Jadinya makin gurih. Berhubung tantangan bagi saya cuma si serat, jadi nanti saya itu kalau saya bikin lagi.hehe
Taruh diatas botol, dan (sian-siap tangan panas yaa.. ) tekan kearah bawah, jd nanti bisa 'mekrok' alias merekah. Taraaaa... berhasil bikin serat dan "mekrok". Alhamdulillaaahhh..
  • Seperti ini caranya,
Tapiii.. yang mekrok seperti ini tidak semua lho.. hahaha.. Dari 14pcs yg dihasilkan, hanya 7pcs yg berhasil berserat, sisanya ada yg 1/2 berserat, 1/2 tidak berserat. Bahkan ada yg full tidak berserat. Kenapa begitu? Karena panas yg dihasilkan tidak merata. Makluumm, open kitchen aka tidak punya dapur, jadi dapurnya di luar dan saat itu lagi mendung dan angin, apinya jadi gak anteng, hiks..
Tapi, cukup senanglah dengan hasil yg berseratnya. Akilla juga seneng, 1pcs bisa langsung bahis :)
Alhamdulillah ^^

Ayo dicoba dan taklukan seratnya.. hehe

2 comments:

  1. tambahkan baking powder supaya berserat yang bagus

    ReplyDelete